Inilah Yang Dapat Mengarahkan Ekonomi Global Ke Dalam Resesi Pada Tahun 2023

Inilah Yang Dapat Mengarahkan Ekonomi Global Ke Dalam Resesi Pada Tahun 2023

Inilah Yang Dapat Mengarahkan Ekonomi Global Ke Dalam Resesi Pada Tahun 2023 – Perekonomian global saat ini telah mengalami tahun yang sulit, dengan slot inflasi yang tinggi selama beberapa dekade membuat lemah pengeluaran pasca pandemic dan mendorong bank sentral untuk menaikkan biaya pinjaman pada klip yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengendalikannya.

Kampanye ekonomi global untuk mengelola harga mungkin berhasil tetapi berpotensi dengan biaya yang cukup besar pada tahun 2023. “Kemungkinan ekonomi dunia akan menghadapi resesi tahun depan sebagai respons terhadap inflasi yang lebih tinggi,” kata Kay Daniel Neufeld, direktur dan kepala peramalan raja cuan di Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis, minggu ini.

Ekonomi Global di Tahun Mendatang

Semua orang tidak setuju akan ekonomi global sedang menuju resesi. Namun, pertumbuhan yang diperkirakan akan turun lagi lebih rendah setelah perlambatan pada tahun 2022, hal itu kemungkinan bisa saja terjadi.

Dana Moneter Internasional memproyeksikan pada bulan Oktober bahwa pertumbuhan global akan turun menjadi 2,7% pada tahun 2023. Hal itu tidak termasuk krisis keuangan global dan tahap terburuk dari kondisi pandemi.

Pada November lalu, kelompok tersebut memperingatkan prospek telah berubah bahkan lebih suram sejak menerbitkan perkiraan tersebut. Apakah resesi global terwujud dapat disebabkan oleh beberapa faktor.

Faktor itu yaitu apa yang dilakukan bank sentral selanjutnya, konsekuensi dari pembukaan kembali China yang baru lahir dan harga energi. Inilah bagaimana masing-masing variabel ini dapat menentukan tahun depan.

IMF menyebutkan inflasi sebagai ancaman langsung terhadap kemakmuran saat ini hingga masa depan. Dan sementara itu mulai turun di Amerika Serikat dan Eropa karena harga energi mundur dan suku bunga yang lebih tinggi memberi makan ekonomi.

Bank sentral sudah memberi penjelasan bahwa tidak berniat untuk menghentikan segera kenaikan, bahkan mereka lebih nyaman dengan kenaikan lebih kecil. “Kami tidak berputar,” kata Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde awal bulan ini. “Kami tidak goyah.”

Bagaimana Bank Sentral Akan Beroperasi?

Bankir dari bank sentral beroperasi berdasarkan pertemuan demi pertemuan pada saat mereka memasukkan data terbaru. Mereka telah menekankan bahwa mereka tidak tahu seberapa tinggi mereka harus menaikkan suku bunga, atau berapa lama mereka harus mempertahankannya di sana.

Untuk mengembalikan inflasi mendekati 2% dan mempertahankannya di sana. Apabila harga terus naik lebih dari yang diinginkan, bank sentral akan lebih agresif dari yang direncanakan, dan akan memberikan tekanan pada ekonomi global.

Hampir tiga tahun lamanya, China membatasi persebaran Covid-19 dengan karantina terpusat dan pelacakan kontak yang ketat. Saat ini, setelah ada protes dari seluruh negeri tentang pembatasan yang ketat, langkah-langkah ini telah dibatalkan.

Pembukaan kembali ekonomi global terbesar kedua di dunia yang akan segera terjadi dapat memacu pertumbuhan. Tapi hal itu juga berisiko. Infeksi gelombang virus corona saat ini telah melanda China, sejauh ini, Beijing maju dengan rencana untuk melonggarkan aturannya. 

Minggu ini, telah diumumkan bahwa akan mencabut persyaratan karantina untuk kedatangan internasional mulai dari awal Januari sebagai langkah besar menuju kedalam pembukaan kembali pada perbatasannya.

Negara lain, memberlakukan pembatasan pada pelancong dari China, karena khawatir akan berkembangnya varian baru. Perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina terus menambah ketidakpastian perkiraan, terutama bagi negara-negara Eropa yang memberhentikan energi Rusia.

Sebuah laporan dari Badan Energi Internasional menemukan bahwa Eropa dapat menghadapi kekurangan gas alam pada tahun 2023, apabila jika Rusia menghentikan semua aktifitas ekspor gas ke wilayah tersebut akan membuat cuaca berubah menjadi lebih dingin.